Waspada Kanker Pada Anak

Tahukah Anda ternyata setiap tahunnya jumlah anak-anak yang terkena kanker semakin meningkat. Angka ini akan terus bertambah jika kanker ini telah dideteksi sejak awal yang menyebabkan semakin sulit untuk diatasi.

Dari tahun 2006 hingga 2013, jumlah pasien penderita kanker usia anak-anak semakin meningkat. Seperti yang disampaikan oleh dr. Kanya Ayu Paramastri dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, diprediksi setiap tahun ada a hundred penderita baru dari one hundred ribu penduduk dan 2% penderita kanker tersebut adalah penderita anak-anak.

Waspada Kanker Pada Anak Jumlah ini semakin diketahui karena adanya gerakan pencanangan deteksi dini kanker pada anak yang semakin disadari oleh para orang tua. Dengan gerakan ini, semakin banyak kasus penderita kanker pada anak yang terungkap.

Meski sudah banyak orang tua yang sadar dengan deteksi dini, namun masih ada juga yang belum menyadari hal ini. Seperti dicontohkan oleh dr. Kanya bahwa ada orang tua yang datang memeriksakan anaknya saat si anak sudah mengalami kanker darah stadium lanjut.

"Mereka tidak sadar kalau anaknya pucat itu karena sakit. Karena sering bertemu, perubahan pucat itu tidak disadari. Namun setelah diingat-ingat, ternyata ada perubahan-perubahan lain yang menyertai," terang dr. Kanya ketika dijumpai di FX Sudirman, Sabtu, 1 November 2014.

Kanker darah atau Leukimia merupakan salah satu jenis kanker yang sering dijumpai pada anak. Selain itu ada juga Limfoma atau kanker kelenjar getah bening, Osteosarkoma atau kanker tulang, Rabdomiosarkoma atau kanker otot, Neuroblastoma atau kanker syaraf dan Retinoblastoma atau kanker retina.

Kanker Atau Tumor?

Mungkin banyak di antara kita yang masih belum bisa membedakan antara tumor dan kanker. Secara lebih lanjut dr. Kanya mendefinisikan tumor sebagai benjolan yang nantinya akan diperiksa di laboratorium, apakah tergolong tumor jinak atau ganas. Jika tumor tersebut ganas disebut kanker dengan pengobatan melalui operasi, kemoterapi atau radioterapi. Dokter lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini menambahkan, jika benjolan tersebut jinak, ada kapsul atau kulit yang melapisi dan menjaga benjolan tersebut sehingga tidak menyebar ke mana-mana. Sedangkan jika benjolan itu ganas karena tidak berkapsul yang menyebabkan begitu mudah menyebar  ke semua organ, mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki.

?Ketika sel everyday menjadi sel ganas, sel tersebut akan berkembang biak lebih cepat dan lebih banyak daripada sel yang regular. Selanjutnya akan terjadi penumpukan dan karena tidak berkapsul maka sel tersebut bisa menyebar lewat pembuluh darah atau kelenjar getah bening di mana keduanya ada di seluruh tubuh kita. Proses ini disebut dengan istilah metastasis," jelas dokter yang sedang menyelesaikan pendidikan spesialis anak ini.

Disebutkan pula contoh yang terjadi pada kasus kanker retina yang hanya terdapat di mata. Jika kanker ini sudah mencapai stadium 4, maka penyebarannya bisa sampai ke otak. Atau pada kanker tulang di paha yang penyebarannya bisa hingga ke paru-paru.

4 FAKTOR PENYEBAB

Jika penyebab kanker pada orang dewasa didominasi faktor lingkungan seperti terpapar berbagai zat penyebab kanker kalau pada anak penyebabnya bisa terdiri dari empat faktor berikut ini:

  1. Faktor genetik Seseorang bisa terkena kanker jika dalam satu garis keturunan ada yang pernah terkena kanker Kemungkinan terkena kanker ini sangat besar walau belum tentu jenis kankernya sama.
  2. Radiasi yang bisa diperoleh dari proses rontgen, CT Scan atau MRI. dr. Kanya menyarankan sebaiknya menghindari tindakan-tindakan tersebut di atas jika tidak terlalu diperlukan. “Orang tua kadang takut berlebihan jika anaknya batuk biasa atau kepalanya terbentur minta di CT Scan, kalau memang tidak perlu sebaiknya dihindari karena menimbulkan radiasi yang efeknya mengerikan, tambahnya. Selain itu hindarkan juga anak dari paparan sinar matahari secara langsung. Mungkin kita senang melihat anak aktif bermain di luar rumah, tapi sebaiknya larang mereka bermain di bawah terik matahari setelah pukul 9 pagi. Jika terpaksa, lindungi anak dengan menggunakan sunblock khusus untuk anak-anak.
  3. Perhatikan juga zat-zat kimia berbahaya yang terdapat pada makanan dan bisa menyebabkan kanker. Oleh karena itu perhatikan dengan baik ketika anak jajan sembarangan, belum tentu makanan yang ia konsumsi sehat. Hindari juga makanan cepat saji yang banyak mengandung lemak atau makanan yang dibakar seperti sate atau olahan lainnya. Jika memang ingin mengonsumsi berbagai hidangan bakar, hindari bagian yang menghitam terkena arang karena bisa jadi pencetus kanker.
  4. Virus, ada beberapa infeksi virus di mana nantinya bisa menjadi bibit timbulnya kanker namun bisa dicegah dengan vaksinasi. Semua penyebab di atas disebut onkogen atau memiliki gen yang menyebabkan perkembangbiakan sel tidak terkendali dan bertransformasi ke arah ganas. Ini dapat menyebabkan satu sel yang sebelumnya normal menjadi onkogen yang bisa berkembang biak dan cepat menjadi banyak karena terkena empat penyebab kanker sel tersebut.

"jadi sebenarnya semua orang punya bakat onkogen atau sel yang dapat berkembang biak dengan cepat. Hanya saja onkogen itu sedang ‘tidur?. Ibarat macan lagi tidur jangan dibangunkan, jadi biarkan tidur karena sebenarnya kita semua memiliki bakat ini,? Ungkap dr. Kanya lagi.

Deteksi Dini

Untuk mendeteksi dini kanker pada anak, orang tua harus waspada dan terus memperhatikan perubahan yang terjadi pada anak mereka.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya pada kasus Leukimia, orang tua harus bisa membedakan antara pucat dan putih pada anak.

Penyebab anak pucat karena sel darah merahnya sedikit atau cara lainnya lihat telapak tangan anak dengan orang tua, apakah sama merahnya atau lebih putih. Cara lain bisa juga dengan memeriksa konjungtiva atau bagian putih pada mata anak yang dibandingkan dengan orang tua. Waspada juga bila anak sering demam tapi anak terlihat baik-baik saja dan tidak ada infeksi lain yang terjadi. Selain itu, perlu diwaspadai jika ada benjolan yang walaupun kecil, tetap harus diwaspadai.

?Prinsipnya anggap semua benjolan sebagai tumor curigai dulu di mana pun tempatnya dan kalau menemukan benjolan jangan ditekan-tekan, kalau benar itu tumor yang ternyata ganas bisa menyebar. Kalau curiga, ya langsung bawa ke dokter? Dr. Kanya menekankan.

Sedangkan untuk benjolan yang tidak teraba langsung misalnya di paru-paru, otak atau perut biasanya ada gejala yang menyertai. Misalnya di paru-paru anak sering sesak. Kalau di otak misalnya anak muntah menyemprot, sakit kepala, gangguan keseimbangan seperti sering jatuh saat berjalan bahkan lumpuh.

Untuk memperoleh prognosis, darah anak akan diambil untuk dilihat. Kemungkinan juga akan diambil cairan otak dari saraf yang berada di tulang punggung, untuk dilihat apakah ada sel ganas yang sudah sampai ke otak karena terapinya nanti berbeda jika hal tersebut terjadi.

Bagaimana Jika Hasil Positif?

?Bisa diterapi dengan kemoterapi untuk mematikan sel tumor atau sel kanker dengan obat-obatan kimia yang kita harapkan efeknya seminimal mungkin bagi sel yang normal karena ada efeknya bagi sel yang regular jadi akan dipantau ketat. Protokol pengobatannya dilakukan setiap minggu selama 2 tahun bila tidak ada faktor penyulit,? Jelas dr. Kanya.

Upaya kesembuhan bisa dilakukan asal ditemukan sejak dini, setelah menjalani kemoterapi 2 tahun maka penderita akan dievaluasi sampai 5 tahun yang jika anak sehat lalu bisa dikatakan sembuh. Namun, dr. Kanya mengingatkan kanker tersebut bisa kambuh lagi walaupun telah selesai dievaluasif jika hal itu terjadi, kemoterapi dimulai lagi dari nol sampai 2 tahun.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *