Perbanyak Cairan Bantu Atasi Flu Singapura

Flu singapura banyak menyerang anak balita Penyebabnya tak lain karena sistem daya tahan tubuh anak usia tersebut belum berkembang dengan baik. Karena penyebabnya virus, Flu Singapura tergolong Self Limiting disorder atau dapat sembuh dengan sendirinya. Meski demikian, orangtua tetap perlu memberikan penanganan yang tepat untuk mengatasinya.

Flu Singapura atau disebut sebagai penyakit tangan, mulut, dan kaki (PTMK), terjadi pertama kali pada 1970-an. Ketika itu ratusan TK ditutup gara- gara penyakit ini. Meski sama-sama PTMK, fiu singapura berbeda dengan yang terjadi pada hewan ternak.“Tidak bisa ditularkan dari hewan ke manusia,” ujar Dr. Ratna Kumalasari. Penyebab PTMK pada manusia, paling umum berasal dari virus golongan coxsackievirus A16 dan enterovirus 71 (EV 71) yang dapat mengakibatkan komplikasi serius. Virus ini menginfeksi  tubuh ketika sistem imun sedang turun atau tidak optimal. Karena itu, anak usia hingga 10 tahun ataupun orang dewasa juga bisa terkena flu singapura saat kondisi tubuhnya tidak fit.

Muncul Red Spot

Flu singapura memang lebih sering terjadi pada anak," Pada anak, sistem imunitasnya belum berkembang dengan baik. Itu sebabnya, anak usia 0-five tahun lebih rentan terinfeksi,"ujar dokter yang dijumpai di Kidzania, beberapa waktu lalu. Flu singapura dapat dikenali dari sejumlah gejala seperti demam (suhu berkisar 38,5 derajat celsius), nafsu makan turun, cepat lelah, radang tenggorokan, serta muncul bintik merah (purple spot) pada telapak tangan atau telapak kaki. Masa inkubasi penyakit ini sekitar three-5 hari. Kemudian, 1-2 hari setelah demam, bisa muncul luka di dalam mulut.

“Bintik merah di dalam mulut itu yang bikin sakit. Anak jadi tidak mau makan atau minum,” tutur Dr. Ratna. Lalu juga muncul red spot di telapak tangan maupun kaki. ”Disebut vesikel, yakni bintik merah berisi cairan. Mirip Cacar air. Perbedaannya, kalau cacar air berwarna putih, flu singapura bintiknya berwarna merah, meski tidak menimbulkan gatal,” imbuh dokter yang berpraktik di Depok, Jawa Barat ini. Selain di telapak kaki maupun tangan, red spot juga bisa muncul di lutut maupun sekitar kemaluan. Namun, untuk pertama kali, gejala klinis red spot ini biasanya muncul di telapak tangan dan telapak  kaki.

Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan penderita. Bisa juga melalui percikan air liur saat penderita bersin atau batuk tanpa menutup mulutnya, mengingat virus dijumpai pada cairan di dalam hidung atau air liur. Virus penyebab flu singapura ini juga dapat dijumpai di dalam lepuhan bintik merah, urin, dan feses ?Sebaiknya tidak kontak langsung dengan penderita. Kalaupun sudah terkena, sebaiknya anak beristirahat di rumah," ujar Dr. Ratna.

Sembuh Sendiri

Flu singapura tergolong ringan dan self limiting disease. Biasanya dalam 7-10 hari dapat sembuh sendiri. Namun, tetap saja, ketika anak terkena flu singapura, ada sejumlah hal yang perlu dilakukan.

  • Yang paling penting tentu saja menjaga kebersihan diri dengan mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir.
  • Menjaga kekebalan tubuh anak dengan memberi asupan makanan yang baik. Jika diperlukan, dapat memberi suplemen pendongkrak kekebalan tubuh. Suplemen dapat diberikan ketika teman- teman anak atau ada anggota keluarga yang terkena flu singapura.
  • Mainan anak sebaiknya dibersihkan dengan baik. Karena bisa saja anak yang sedang mengalami flu singapura, tiba-tiba bersin atau batuk, dan percikannya mengenai mainan mereka
  • Bila anak demam, bisa diberi obat penurun demam.
  • Jika anak Sudah bisa berkumur, bisa diberikan obat kumur tertentu yang membantu mengurangi rasa nyeri dalam mulut.

Sumber: Tabloid Gaya Hidup Sehat

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *