Penderita Diabetes Aman Berpuasa

Anda sakit diabetes dan ragu untuk berpuasa? Ternyata dengan mengatur pola makan yang tepat, Anda bisa berpuasa dengan lancar Bagaimana caranya?

Menjalankan ibadah puasa bagi umat muslim merupakan hal yang wajib. Namun, bagaimana jika Anda menderita diabetes, haruskah mengorbankan puasa? Atau Anda harus mengatur pola makan sehingga kadar gula darah tetap terkontrol sehingga bisa tetap menjalankan ibadah puasa seperti biasanya.

Diabetes adalah kumpulan gejala penyakit yang timbul pada seseorang yang disebabkan oleh adanya peningkatan kadar glukosa darah akibat penurunan sekresi insulin yang dapat dilatarbelakangi oleh kerusakan sel beta pankreas dan resistensi insulin. Apabila hormon insulin yang dihasilkan oleh sel beta pankreas tidak mencukupi untuk mengubah glukosa menjadi sumber energi bagi sel, maka glukosa tersebut akan tetap berada dalam darah dan kadar glukosa dalam darah akan meningkat sehingga timbullah penyakit yang dinamakan dengan diabetes mellitus (DM) atau Penyakit Gula atau Penyakit Kencing Manis.

Gejala. Sering buang air kecil (poliuria), sering merasa lapar (polifagia), dan sering merasa haus (polidipsia), serta berat badan yang menurun merupakan tanda seseorang menderita penyakit   diabetes. Tidak hanya itu, ada gejala-gejala yang sering dialami oleh penderita penyakit gula adalah timbul kesemutan pada jari tangan dan kaki, kurang gairah kerja, mudah mengantuk, badan terasa lemah, gatal-gatal, luka yang sulit sembuh, penglihatan kabur, gairah seks menurun bahkan sampai impotensi, dan keputihan. Terkadang, ada beberapa orang yang tidak pernah mengalami gejala-gejala tersebut, namun penyakit ini baru diketahui secara kebetulan pada waktu melakukan pemeriksaan darah.

Menurut Dr.Dr EmYunir;SpPD,KEMD, dokter spesialis penyakit dalam dari RSCM bahwa penyakit metabolis seperti diabetes kalau tidak dijaga atau dilakukan perubahan pengobatan dapat mengakibatkan berbagai macam komplikasi. Oleh karena itu orang yang menderita diabetes tidak diwajibkan berpuasa. "Berpuasa boleh saja, asalkan gula di dalam darahnya sudah terkontrol dengan baik, atau dalam batas regular, seandainya belum normal maka jangan puasa dulu," jelasnya.

Risiko. Pada diabetes yang berat, puasa akan menyebabkan pemecahan glikogen, sehingga glikogen yang tersimpan didalam hati akan cepat habis. Glikogen merupakan simpanan karbohidrat dalam bentuk glukosa di dalam tubuh yang berfungsi sebagai salah satu sumber energi. Hal inilah yang demikian membuat orang yang menderita penyakit diabetes tidak bisa berpuasa selama 30 hari. Bagi pasien yang memaksakan puasanya akan mengakibatkan beberapa hal yakni meningkatnya gula darah, gula darah yang terlalu rendah, sumbatan pada pembuluh darah, dan berisiko kurangnya cairan, sehingga darah menjadi kental. Jika ini terjadi, mengatur pola hidup dan pola makan menjadi kunci penting.

Pola Makan. Untuk mencegah hal tersebut, penderita diabetes harus mengatur pola makannya antara lain, memperbanyak minum saat malam, agar tidak kekurangan cairan yang menyebabkan cairan darah akan menjadi kental, menghindari karbohidrat, mulai dari nasi hingga mie. Boleh berbuka puasa dengan yang manis asalkan tidak lebih dari 10%. Menghindari makanan siap saji, minum bebas gula dalam jumlah yang cukup. Sementara saat sahur, menganjurkan penyandang diabetes untuk memilih makanan karbohidrat kompleks, misalnya beras merah, kacang-kacangan, dan gandum.

Bagi penderita diabetes yang ingin melaksanakan puasa agar melakukan pemeriksaan gula darah secara rutin. Hal itu dilakukan dua jam sebelum sahur dan satu jam sebelum buka puasa. Pemeriksaan ini dilakukan sesuai kebutuhan penderita.

?Pembatalan puasa bisa dilakukan apabila terjadi tanda-tanda hipoglikemia atau kadar kurang dari 60 mg/dl, gula darah kurang dari 70 mg/ dl pada beberapa jam setelah sahur khususnya pengguna insulin pada waktu sahur, gula darah lebih dari three hundred mg/dl, dan pada saat sakit,? Dijelaskan dr. Yunir

Sementara itu, menurut Dr. Dr. Aris Wibudi, SpPD, KEMD, dokter spesialis diabetes dari RSPAD Gatot Soebroto, pola hidup akan sangat menentukan seseorang ‘terkena penyakit diabetes. ?Selama punya pola hidup sehat, dan bisa mempertahankan berat badan yang ideal, disertai komposisi lemak tubuh yang minimal, maka risiko terkena diabetes akan sangat kecil, tetapi apabila pola hidup santai sehingga terjadi kelebihan berat badan dengan komposisi lemak yang tinggi, terutama lemak di rongga perut, maka risiko diabetes bisa menjadi one hundred%. Karena ternyata akhir-akhir ini faktor utama terkena diabetes adalah faktor eksternal berupa makanan dan aktivitas fisik," tuturnya. ?Karbohidrat yang baik adalah karbohidrat kompleks seperti umbi-umbian termasuk kentang, biji-bijian termasuk beras. Tetapi memang ada perbedaan kualitas karbohidrat dalam perbedaan kenaikan glukosa darah. Misalnya nasi beras merah lebih rendah kenaikan gula darahnya dibanding nasi beras putih. Roti tawar mempunyai dampak kenaikan glukosa darah yang serupa dengan nasi beras putih,? Tambah Ketua Perhimpunan Edukator Indonesia (PEDI) ini.

Bagi yang telah terkena penyakit diabetes, mengganti nasi putih dengan beras merah bukanlah solusi. Yang penting dalam mengatur makanan adalah menurunkan beban glikemik dengan menambahkan Sayur-sayuran menjadi 50% dari porsi makanan, protein 25% dan karbohidrat kompleks dan biji-bijian 25% dari porsi makanan.

Penderita diabetes selama puasa harus menghindari olahraga yang berat seperti lari sebelum buka, hal ini dapat menyebabkan cairan darah menjadi kental akibat kekurangan cairan dan menurunkan kadar gula darah. Pramita Hendra Nurcahyo

Sumber: Tabloid Femme

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *