Obesitas Dapat Diatasi Dengan Bedah Bariatric dan Gastric Placation

Obesitas Dapat Diatasi Dengan Bedah Bariatric dan Gastric Placation

Obesitas Dapat Diatasi Dengan Bedah Bariatric Dan Gastric Placation

Dalam banyak kasus, penderita obesitas yang berhasil menurunkan berat badan secara drastis kerap mengalami efek yoyo sindrome yang membuat berat badannya kembali naik. Namun dengan bedah bariatric dan gastric placation, berat badan penderita obesitas bisa diturunkan 35-45 kg pada tahun pertama. Pasalnya, dua teknik terbaru ini mampu memperkecil ukuran lambung dan berimbas pada penurunan berat badan. Benarkah?

Banyaknya kalori yang masuk ke dalam tubuh serta kurangnya aktivitas fisik membuat lemak bertumpuk dalam tubuh. Ditambah lagi Anda tetap rajin mengonsumsi makanan kaya kalori seperti cokelat, snack, dan minumlah manis kemasan. Dan, sayangnya tetap tidak diimbangi dengan aktivitas fisik. Lemak tubuh dipastikan akan semakin menumpuk, dan akumulasi dari tumpukan lemak tersebut akan membuat Anda kelebihan berat badan alias obesitas.

Masalah obesitas sebenarnya telah dianggap sebagai masalah worldwide selama satu dekade terakhir. Betapa tidak, tahun 2005 saja, sekitar 1,6 miliar orang dewasa di atas usia 15 telah positif menderita obesitas. Bahkan, para ahli percaya jika kecenderungan ini akan terus berlangsung hingga tahun 2015. Pada tahun ini sekitar 2,3 miliar orang dewasa akan kelebihan berat badan dan lebih dari seven-hundred juta diperkirakan akan bermasalah dengan obesitas.

Bedah Bariatric. Dalam banyak kasus penderita obesitas kerap bermasalah dengan yoyo sindrome yaitu berat badan yang awalnya turun drastis kembali naik melebihi berat badan awal. Namun Anda tak perlu khawatir lagi, seiring dengan kemajuan teknologi kedokteran, sekarang terdapat dua cara terbaru dalam menurunkan berat badan, yaitu bedah bariatric dan gastric placation.

Operasi bariatric merupakan salah satu cara terbaru untuk menurunkan berat badan penderita obesitas yang sangat populer di Amerika dan Eropa. Penurunan berat badan lewat metode ini dilakukan dengan cara mengurangi ukuran lambung dengan perangkat medis implan (gastric banding) atau melalui penghapusan sebagian lambung (gastrektomi), pengalihan usus dua belas jari atau pun dengan oparasi bypass lambung.

Karena target utamanya adalah mengecilkan ukuran lambung penderita obesitas, maka setelah menjalani operasi ini makanan yang dikonsumsi penderita obesitas akan berkurang dibandingkan dengan porsi makan sebelumnya. Tak hanya itu saja, mengecilnya ukuran lambung ini diharapkan akan membuat penderita obesitas merasa cepat kenyang saat makan. Alhasil dengan cara ini, lama-kelamaan berat badan pun akan turun.

Agar hasilnya lebih maksimal, pasca melakukan bedah bariatric, Anda dianjurkan untuk melakukan food plan cairan bening. Diet ini sendiri dilakukan dengan mengonsumsi makanan seperti kaldu dan jus buah yang terlalu encer serta makanan penutup yang mengandung gelatin. Diet ini sebaiknya dilakukan sampai organ lambung Anda pulih setelah menjalani operasi. Setelah pulih, Anda dianjurkan untuk melakukan food regimen bebas gula, Sebagai gantinya Anda disarankan untuk mengonsumsi bubur seperti skim, krim susu gandum, tepukan kecil margarin, minuman protein, sup krim, bubur buah hingga kentang tumbuk dengan saus. Diet ini sebaiknya dilakukan selama kurang lebih dua minggu.

Meskipun bedah bariatric cukup ampuh dijadikan sebagai salah satu solusi menurunkan berat badan bagi penderita obesitas, namun menurut dr. Sidik Setiamiharja, SpB, SpBR dokter spesialis bedah plastik setiap pasien yang hendak melakukan tindakan inflansi atau yang disebut juga tindakan yang melukai tubuh (pembedahan) akan memiliki risiko yang cukup besar, mulai dari pendarahan, komplikasi pascaoperasi hingga kematian. Karena itu, sebelum dilakukan tindakan sebaiknya pasien menanyakan semua proses dan cara dari tindakan pembedahan tersebut kepada dokter. Hal ini dilakukan untuk meminimalisasikan risiko berbahaya pascaoperasi berlangsung.

Gastric Placation. Sedikit berbeda dengan. bedah bariatric, menurut dr. Diani Andriana, SpGK, dokter spesialis gizi klinik, gastric placation merupakan suatu tindakan yang dianjurkan bagi para penderita obesitas yang susah untuk menurunkan berat badan. Gastric Placation biasanya dilakukan dengan cara memasangkan ring atau cincin (berbentuk silikon yang dapat menyaring makanan) pada lambung dengan tujuan menekan ruang lambung atau mengecilkan lambung. Menariknya, cara ini mampu membuat pasien mengalami penurunan berat badan yang drastis antara 35-45 kilogram pada tahun pertama dan mempertahankannya hingga tujuh tahun kemudian.

Selain memilih menjalani tindakan gastric placation, penderita obesitas yang ingin menurunkan berat badannya juga bisa melakukan penurunan berat badan dengan cara yang aman seperti mengurangi pola makan yang disertai dengan olahraga yang cukup, Untuk pola makannya sebaiknya mengurangi porsi nasi sebanyak 75 gr saja dengan lauk tahu dan tempe serta daging ayam fillet ditambah sayur hijau bening 1-2 mangkuk.

Agar hasilnya lebih maksimal tentu saja pola makan ini harus diimbangi dengan aktivitas fisik atau olahraga. Untuk yang satu ini, Anda bisa memilih olahraga aerob (olahraga yang membutuhkan oksigen) seperti senam aerobik, renang, lari, dan treadmill. Berhubung olahraga aerob ini membutuhkan oksigen, maka masuknya oksigen secara teratur ke dalam tubuh diharapkan akan membuat pembakaran lemak pada tubuh menjadi lebih baik. Pembakaran lemak yang baik biasanya berkisar sekitar 1500 kalori (penurunan sekitar 1,5 kg according to minggunya). Namun dalam beberapa kasus mereka yang bisa membakar kalorinya hingga 4000 kalori atau 4 kg dalam sehari biasanya menurunkan berat badannya lebih cepat dibandingkan dengan mereka yang hanya bisa membakar lemak tubuhnya sebanyak 1500 kalori. Agar hasilnya lebih sempurna, tak ada salahnya jika Anda menambah aktivitas fisik sehari-hari seperti berjalan kaki.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *