Mudah Beradaptasi, Cara Efektif Atasi Bully

Mudah Beradaptasi, Cara Efektif Atasi Bully

Anda pernah di-bully? Pasti sangat tidak nyaman rasanya. Ternyata fenomena bullying tidak hanya berlangsung di sekolah hingga jempol kuliah saja. Karena fase bullying bisa dialami oleh setiap orang bahkan ketika memasuki dunia kerja. Langkah apa yang harus dilakukan agar Anda mudah beradaptasi dengan lingkungan baru?

Mudah Beradaptasi, Cara Efektif Atasi Bully

Menjadi karyawan baru di sebuah perusahaan memang bukanlah hal yang mudah. Tentu membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan rekan hingga lingkungan kerja. Karena itu, mempersiapkan diri sebelum memasuki dunia kerja merupakan hal yang penting, misalnya memiliki kemampuan bekerja yang baik, menyesuaikan diri dengan cepat, dan harus bisa bekerja dalam kelompok. Hal ini perlu dilakukan sebagai langkah antisipatif sehingga tidak di bully oleh rekan kerja yang lebih senior.

Fenomena Bully. Jika tidak bisa beradaptasi dengan baik di tempat pekerjaan yang baru, bully bisa saja terjadi. Menurut Henny E. Wirawan, M.Hum, Dosen Fakultas Psikologi Universitas Tarumanegara, bully adalah tindakan kekerasan antara satu orang atau sekelompok orang terhadap orang lain atau sekelompok lain yang memang dianggap lebih rendah atau rentan dibandingkan dengan pelakunya. “Selain dari pihak korban yang mempunyai peluang untuk di-bully, Sebenarnya fenomena bully juga terjadi karena ada faktor dari kepribadian pelaku yang bermasalah seperti si pelaku butuh pengakuan dari si korban, dihormati atau disegani,” ucap Henny.

Menurut Rene Suhardono Canoneo, Konsultan Bidang Human Resouces dari One Wolter Place, fenomena bully itu karena faktor preventing mentality dari seseorang yang membiarkan dirinya menjadi korban. La merasa dirinya ingin dikasihani, yang berujung pada rasa pesimistis, dan merendahkan diri sendiri. Sedangkan dari sisi orang yang menindas sebenarnya merupakan refleksi ketidakpedean. Dengan melakukan tindakan bully ia merasa akan kelihatan berkuasa. ?Bisa jadi ia dulu mengalami hal yang sama, oleh karena itu ia ingin orang lain merasakan juga. Orang yang tidak pede semacam ini sudah jelas nantinya tidak akan berkreasi dan tidak akan berkarya. Dia hanya bisa mengikuti saja,? Ungkap Rene.

Dijelaskan oleh Henny bahwa ada beberapa jenis bullying yang dialami oleh seseorang. Pertama, karena faktor fisik. Misalnya orang yang bertubuh kurus, gemuk, ataupun cacat mental adalah kerap mengalami kasus bully. Kedua, bullying verbal melalui ucapan orang dengan meledek si korban. Ketiga, bullying seksual terjadi antara lawan jenis, biasanya yang melakukan adalah laki-laki ke perempuan. Keempat, bullying ciber seperti memfitnah si korban lewat jejaring sosial misalnya lewat BlackBerry Messenger, Update fame di Facebook, BBM, atau pun SMS. ?Biasanya kasus bully kerap terjadi pada kedudukan si korban lebih rendah posisinya dari si pelaku,? Ungkap Henny.

Jika dalam konteks bully yang terjadi di perusahaan biasanya pelaku adalah karyawan yang sudah lama bekerja atau senior terhadap karyawan baru. Alasan terkuat seseorang melakukan bully terhadap orang lain, karena ada peluang untuk melakukan hal itu. Misalnya korban memiliki kekurangan dari segi fisik seperti terlalu gemuk, atau pendek. Atau faktor lain seperti korban merasa canggung, atau pendiam akibat dari ketidakcocokan dalam tim. Hal lain adalah ketidakcocokan suasana pekerjaan atau jenis pekerjaan, misalnya background pendidikan berbeda dengan pekerjaan yang ditekuni sekarang sehingga jauh lebih sulit untuk beradaptasi.

Persiapan Dini. Masih menurut Rene, dalam bekerja seseorang harus tahu betul tentang pemahaman diri sendiri. Karena kebanyakan orang masuk dunia kerja tanpa ada pemahaman sama sekali tentang diri sendiri. “Dia seakan tidak tahu hal-hal yang membuat dia menjadi lebih profesional dan merasa lebih kuat, karena refleksi ke dalam itu jauh lebih penting. Kita harus mempunyai planning ke depan. Planning itu bukan di pekerjaan sekarang, tapi planning mengenai hidup,” ujar penulis buku best seller berjudul Your Job is Not Your Career dan Your Journey to be the UltimateU.

Rene mengungkapkan, adaptasi merupakan konsekuensi dari pilihan-pilihan tersebut. Orang tidak bisa beradaptasi hanya untuk sekadar adaptasi saja, tapi harus tahu betul mengapa memilih bekerja di tempat tersebut. Ditambahkan Henny, bagi karyawan yang baru masuk kerja harus mengetahui budaya yang ada di perusahaan kantor tempat ia bekerja. Selanjutnya bersikap ramah terhadap karyawan yang sudah lama bekerja seperti menyapa, dan mengajak ngobrol. Bagi yang pendiam. Minimum menjadi pendengar setia dan mulai belajar ngobrol masalah pekerjaan ?Dan jika di-bully harus berani katakan tidak suka. Meskipun anak baru,” ucap Henny.

Selanjutnya Rene menambahkan, bahwa bully merupakan refleksi kultur yang tidak sehat. Karena itu, agar tidak di-bully, pahami lingkungan kerja, lebih berhati-hati dalam bersikap dan berani mengatakan yang sebenarnya. ?Karena karier yang hebat itu bukan ditandai dengan apakah sudah mencapai posisi yang paling tinggi. Karier yang hebat itu ada keselarasan antara kehidupan profesional dengan kehidupan secara utuh/ umum,? Pungkas Rene. Muhriji Sn (Femme)

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *