Mengatasi Kuku Rapuh dan Patah

Jamur memang sering rnenempel pada kuku, sehingga terjadi kelainan pada kuku atau onikomikosis. Ada beberapa tipe jamur yaitu white superficial onikomikosis, sub ungula distal onikomikosis, sub ungula proximal onikomikosis dan onikomikosis overall atau onikomikosis candida. Jamur ini bisa tumbuh di kuku tangan ataupun kuku kaki, tetapi pada kuku kaki tumbuhnya lebih lambat dan sembuhnya juga akan lebih lama.

Jika kuku ditumbuhi jamur, biasanya ciri khasnya adalah kuku rapuh, mudah patah atau lisis dan lepas. Terkadang kuku menebal dengan warna kuning kecokelatan, terlihat ada garis-garis alur dan terkadang terlihat ada debris atau kotoran/debu putih di bawah kuku, yang disebut particles sub ungual. Untuk jamur yang disebabkan oleh candida, terkadang terlihat adanya radang di sekitar kuku (paronikia).

Ada beberapa sumber penularan jamur di kuku. Tetapi golongan yang paling sering adalah dermatofita dari spesies trichophyton Sp dan epidermophyton Sp, serta candida dan kapang non dermatofita. Kapang non dermatofita disebabkan fusarium (jamur umumnya didistribusikan melalui tanah dan tanaman), scopulariopsis dan aspergillus (berkembang biak dengan pembentukan hifa atau tunas dan menghasiikan konidiofora pembentuk spora).

Penyebab seseorang terkena jamur di kuku adalah bisa tertular dari orang lain, misalnya yang terkena jamur di bagian tubuh lain seperti lipat paha dan selangkangan lalu menempel pada kulit. Pemakaian alat-alat kesehatan di salon secara bersama-sama, seperti alat nail cutting atau pedicure juga bisa menyebabkan timbulnya jamur pada kuku. Apalagi jika alat tersebut digunakan pada orang yang terkena jamur, lalu Anda gunakan. Namun beberapa jenis jamur seperti onikomikosis candida penyebarannya tidak hanya karena menular, tetapi juga karena daya tahan tubuh turun. Jika daya tahan tubuh turun, maka begitu ada dermatitis kontak iritan maka akan terkena candida.

Untuk mengatasi jamur di kuku, maka yang pertama kali dilakukan adalah diagnosis untuk mengetahui apakah kelainan kuku tersebut akibat jamur atau bukan. Karena memang ada kelainan kuku yang tidak disebabkan oleh jamur. Untuk mengetahui apakah kuku terkena jamur, maka kuku dikerok dan diperiksa dengan larutan KOH (kalium hidroksida), serta dilihat dengan pemeriksaan mikroskopis langsung. Dari hasil itu akan terlihat apakah ada elemen jamur atau tidak pada kuku. Namun hasil tersebut kemudian dibuktikan lagi dengan kultur atau biakan terhadap jamur.

Sesudah diketahui kuku terkena jamur, maka diberi obat antijamur oleh dokter. Obat antijamur ini bisa berupa obat oles ataupun obat minum, tergantung dan jumlah kuku yang terkena jamur. Jika jumlahnya banyak maka biasanya diberikan obat minum. Obat minum juga diberikan jika seseorang yang kukunya terkena jamur tidak ada kontraindikasi atau tidak ada interaksi dengan obat-obatan yang lain. Obat-obatan yang berinteraksi dengan obat antijamur adalah obat minum TBC, obat yang mengandung kortikos steroid. Obat minum juga diberikan jika jamurnya ada di proximal (pangkal kuku) atau masuk ke dalam matriks kuku, sehingga harus diberikan obat yang sistemik atau oral.

Namun jika kuku yang terkena jamur banyak, dan kemudian terjadi penebalan pada kuku maka dengan obat minum saja khasiat dari obatnya akan sulit mencapai keratin kuku yang paling luar. Karena itu selain obat minum biasanya juga diberikan obat antijamur topikal seperti golongan azole cream atau siklopiroxilamine.

Sementara untuk mencegah timbulnya jamur maka sebaiknya tidak kontak dengan orang-orang yang kukunya berjamur. Tidak dianjurkan juga untuk bertukar alat manicure dan pedicure di salon, sehingga jika ingin mani pedi sebaiknya alatnya adalah milik sendiri. Kartika (Info Kecantikan)

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *