Mendengkur Jadi Tanda Praeklamsia

Kehamilan bisa memicu calon ibu tidur mendengkur. Naiknya kadar estrogen dan hormon lain, juga bertambahnya berat badan, berpotensi membuat jaringan di saluran napas bengkak sehingga muncul ?Suara gergaji? Itu. Dengkuran bisa juga berkaitan dengan gangguan serius.

Perempuan yang mulai mendengkur ketika hamil sangat berisiko mengalami hipertensi dan praeklamsia.

Itulah hasil penelitian di University of Michigan, AS, seperti disiarkan ScienceDaily Online, pekan lalu. Louise O?Brien, Ph.D, asosiat profesor di Pusat Gangguan Tidur University of Michigan, dalam laporan penelitian yang dipublikasikan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology menyatakan, penelitian itu menunjukkan bahwa mendengkur saat hamil terkait erat dengan praeklamsia serta hipertensi gestasional. "Kami menemukan bahwa sering mendengkur berperan besar dalam masalah tekanan darah tinggi, bahkan setelah kami menghitung faktor-faktor risiko lainnya," ujar O’Brien. "Kami juga tahu," lanjutnya, "bahwa hipertensi selama kehamilan, khususnya praeklamsia, berkaitan dengan lahirnya bayi yang kecil, risiko tinggi mengalami kelahiran prematur, atau bayi harus mendapat

perawatan intensif di rumah sakit.” Studi yang dipercaya sebagai yang terbesar di bidang tersebut menjangkau responden lebih dari 1.700 perempuan. Ini merupakan Studi yang pertama menunjukkan kaitan antara mendengkur dan risiko masalah kardiovaskular pada ibu hamil. Ibu dan bayi lebih sehat   Kebiasaan mendengkur 3-4 malam dalam seminggu didefinisikan sebagai gejala gangguan henti napas atau OSA (obstructive sleep apnea). Sekitar 25 perempuan mulai sering mendengkur di saat hamil dan mereka ini berisiko dua kali lipat untuk terkena hipertensi daripada ibu hamil yang tidak mengorok.

O’Brien menyatakan, lebih dari 19 persen gangguan hipertensi selama hamil bisa diringankan melalui penanganan yang biasa dilakukan untuk mengatasi OSA. Ibu hamil yang mendengkur juga bisa ditangani dengan CPAP (continuous positive airway pressure) atau tekanan saluran udara positif kontinyu. Ini melibatkan mesin yang digunakan selama tidur untuk menjaga saluran napas tetap terbuka. Menggunakan CPAP mungkin bisa menurunkan hipertensi pada ibu hamil. O’Brien sudah melakukan studi untuk menguji hipotesis ini. “Hipertensi kehamilan secara global menjadi penyebab utama kematian ibu dan anak, dan perlu biaya miliaran dolar setiap tahun  untuk mengobatinya,” katanya. Dengan menanyakan kebiasaan mendengkur pada ibu hamil saat pemeriksaan oleh dokter, apalagi jika ibu sudah terkena hipertensi, akan lebih mudah mendeteksi risiko OSA lalu menanganinya secara tepat. Jika ini dilakukan akan berpeluang lebih besar menyehatkan ibu dan bayinya.

Tips Untuk mencegah dengkuran:

* Posisi tidur miring dan kepala lebih tinggi dari tubuh.

* Hindari penambahan berat badan yang berlebihan.

* Hindari konsumsi kafein.

Sumber: Tabloid Gaya Hidup Sehat

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *