Kerutan Wajah Hilang Dengan Dermal Filler

Bagi wanita, kerutan menjadi persoalan serius seiring bertambah usia. Tak heran, banyak cara yang ditempuh untuk mengatasinya, salah satunya dengan metode dermal filler. Seperti apa?

Di atas usia 30 tahun, masalah yang sering menerpa kaum hawa adalah kerutan. Menurut dr. Nila S Pridady SpKK, dokter spesialis kulit dan kelamin dari RS MRCC Siloam Semanggi, Jakarta Selatan, kerutan bisa disebabkan karena pertambahan usia, suka minum alkohol, terkena paparan sinar matahari langsung dan polusi.

Nah, untuk mengatasi kerutan di wajah, banyak cara yang bisa ditempuh, salah satunya dengan metode dermal filler. Metode dermal filler diklaim mampu menjadikan kulit wajah jauh lebih muda dengan cara menyuntikkan filler ke dalam vicinity wajah yang mengalami kerutan. ?Dermal filler, salah satu pilihan untuk peremajaan kulit dengan cara menyuntikkan bahan filler untuk memulihkan quantity kulit yang berkurang,? Ujar dr. Nila.

Menurut dr. Nila, ada beberapa jenis bahan filler berdasarkan lama tidaknya bertahan di dalam tubuh. Ada yang bersifat sementara (temporer) seperti kolagen maupun asam hialuronat, ada juga bahan filler yang permanen seperti silikon.

Filler temporer biasanya lebih aman karena berisi bahan alami yang disuntikkan pada lapisan kulit. Karena berbahan alami, filler tersebut bisa didegradasi atau dimetabolisme secara everyday dan dapat bertahan four-nine bulan. Bahan filler temporer yang sekarang ini banyak digunakan adalah asam hialuronat. Bahan ini secara alami terdapat di dalam jaringan tubuh dan merupakan komponen utama matrix ekstraseluler jaringan penunjang dan jaringan saraf yang berkurang seiring bertambahnya usia. Asam hialuronat memiliki kemampuan mengikat air membentuk jaringan viskoelastik untuk serat kolagen dan elastin saling berikatan, dan sebagai hasilnya mengisi volume kulit dan membuat kulit kenyal. Keuntungan menggunakan filler asam hialuronat selain bertahan hingga sembilan bulan juga efek samping minimum, mudah pemakaiannya, serta jarang menimbulkan alergi.

Proses. Dijelaskan oleh dr. Nanny SpKK dari RS Harapan Kita Jakarta Barat, ada beberapa tahap yang harus dilalui seorang pasien sebelum melakukan dermal filler :

  • Pertama, berkonsultasi dengan dokter spesialis kulit yang terpercaya. Ungkapkan apa yang menjadi keluhan. Tanyakan prosedur/metode dan waktu yang dibutuhkan serta efek samping yang mungkin timbul. Dan, biaya yang dibutuhkan.
  • Kedua, setelah berkonsultasi, dan Anda menyetujui, dokter akan melakukan anamnesis mengenai indikasi dan kontraindikasi sehingga diketahui apakah Anda Iayak untuk menjaiani prosedur tersebut.
  • Ketiga, Anda diminta membaca dan , menandatangani lembar persetujuan tindakan medis.
  • Keempat, sebaiknya dilakukan dokumentasi berupa foto sebelum dilakukan tindakan dan sesudah dilakukan tindakan.
  • Lima, prosedur dimulai dengan pengolesan obat anestesi topikal (sebagian kasus memerlukan anestesi blok) pada area yang akan dilakukan tindakan dengan tujuan meminimalkan rasa sakit saat dilakukan penyuntikan filler. Didiamkan selama 30-45 menit.
  • Keenam, setelah itu pasien duduk tegak namun rileks (bergantung pada area yang akan dilakukan tindakan), supaya tujuan koreksi garis/ kerutan di wajah optimal. Gunakan kaca dan pastikan persepsi area yang akan dikoreksi adalah sama antara dokter dan pasien.
  • Ketujuh, tindakan penyuntikan filler dimulai dan membutuhkan waktu antara 45- 60 menit.

Efek Samping. Masih menurut dr. Nanny, ada beberapa hal yang tidak boleh dilakukan oleh pasien sebelum dan sesudah melakukan dermal filler. Bagi pasien yang bisa mengonsumsi aspirin obat- obat NSAID (non steroid anti- inflammation) vitamin E sebaiknya menghentikan konsumsi obat-obatan tersebut minimal lima hari sebelum tindakan. Begitu juga bagi yang suka minum alkohol harus berhenti 24 jam sebelum tindakan. Hai ini bertujuan agar meminimalkan risiko perdarahan atau memar di tempat suntikan setelah tindakan.

Pasca-tindakan biasanya akan muncul kemerahan, memar dan bengkak yang baru dapat hilang setelah dua hari. “Karena itu, usahakan saat proses dermal filler, wajah pasien tidak sedang iritasi dan tidak sedang banyak jerawatan,”  tutur dr. Nila. Namun bagi beberapa pasien efek samping dari dermal filler ini bisa membuat reaksi hipersensitif terhadap bahan filler seperti infeksi benjolan (lumpiness), diskolorasi warna kebiruan, respons peradangan dan nyeri sementara.

Dr. Nanny menganjurkan pasien untuk menghindari memijat vicinity yang dilakukan tindakan karena bisa membuat bahan filler berdifusi ke jaringan sekitar dan menimbulkan efek yang tidak diinginkan. Selain itu, hindari melakukan aktivitas yang langsung terpapar panas seperti sauna atau berjemur, melakukan laser karena dapat memengaruhi efektivitas bahan filler (hyaluronic acid).

Pasca-tindakan, sangat dianjurkan pasien melakukan kembali kontrol dua minggu setelah perawatan untuk mengetahui hasil tindakan dermal filler. Segera berkonsultasi kembali ke dokter apabila terdapat keluhan akibat tindakan tersebut, jangan ditunda-tunda meskipun belum waktunya kontrol.. Kiki Yuli Arindah

Sumber : Tabloid Femme

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *